Wednesday, 9 October 2013

Tak Terbanding

Mentari yang terbenam itu berkecil hati sama engkau
pelangi di remang hujan juga menunduk wajahnya segan
rangup dedaun di rimba semakin menjadi sangat lemau
bayu gemalai yang harus berinang sudah reti mengenggam.

Sayap kejora langsung tidak mengindahkan malam likat
ciuman air kali terasa sangat biasa-biasa dan hambar
paruh siulan cakrawala menjadi bunyi yang begitu sarat
kejelitaan alam kini sekadar satu biasan,satu gambar.

Mereka sedang malu kerana terpandang ketepatan rasa ini
yang cuba dipupuk dengan wujudnya setiap mereka itu
kerana cukup sekadar mata yang memandangku suci
tak terbanding sempurnanya sama rasa yang kau beri aku.

selamat malam wahai hati suci~~

No comments:

Post a Comment